Meriam Bambu
via http://www.gurukuhebat.id/

Waktu masih kecil adalah masa-masa paling bahagia, yang dipikir itu cuma keinginannya sendiri asal seneng. Kamu waktu masih kecil pasti lebih suka main ketimbang belajar. Ah, boro-boro belajar, terkadang mandi dan makan kalo gak dimarahi ama emak dulu aja males.
Walaupun waktu kecil kamu banyak main, entah kamu sadari ato nggak, ternyata kamu pernah ikut wajib militer. Ini buktinya

5. Perang Perangan

Perang Perangan
via www.satujurnal.com

Perang-perangan salah satu hobi waktu kecil. Biasanya perang-perangan dilakukan pas hari libur, yang sering sih pas hari minggu ketika sore hari.

4. Tulup Bambu

Tulup Bambu
via menara-fm.com

kamu waktu kecil udah bisa ngintai musuh kamu dengan tulup bambu. Walaupun musuh kamu biasanya tokek ama cicak.

3. Senapan Pelepah Pisang

Senapan Pelepah Pisang
via tk-putra1mataram.blogspot.co.id

Sepertinya kamu cocok banget deh jadi sniper, bergelangsuran di tanah, sembunyi, lalu kalo musuhnya on target langsung dorr pake senapan pisang dan suara senapan dari mulut.

2. Pistol Bambu

Pistol Bambu
via www.deviantart.com

Pistol bambu ato juga yang biasanya disebut pletokan ini sering kamu mainin waktu kecil. Bahkan kalo pistol sebisa mungkin nggak bersuara, itu nggak berlaku untuk pistol bambu. Terkadang ada yang dikasih corong biar tambah keras suaranya

1. Meriam Bambu

Meriam Bambu
via www.gurukuhebat.id

Waktu kecil kamu udah hebat. Karena kamu udah bisa membuat meriam sendiri dan memainkannya. Meriam yang kamu buat sih emang terbuat dari bambu, siapa tahu nanti kalo udah gede bisa membuat meriam beneran.

Permainan tradisional waktu kecil kala itu emang seru banget, kreatif lagi. Lebih banyak bikin mainan sendiri ketimbang beli mainan. Tapi sekarang kayaknya udah banyak ditinggal. Permainan wajib militer waktu kecil udah jarang banget ditemuin, jadi kangen nih.

Sebenarnya permainan yang hampir sejenis itu tadi masih banyak banget, tapi banyak yang lupa dan setiap daerah punya masing-masing. Kalo kamu tahu share di kolom komentar ya sobat, biar kit bisa bernostalgia lagi

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.